André-Pierre Gignac dan revolusi Meksiko
toto

André-Pierre Gignac dan revolusi Meksiko

Football tidak ada artinya tanpa mavericknya. Pria dan wanita tak terduga yang eksploitasinya di dalam dan di luar lapangan membuat lawan dan rekan setimnya terus menebak-nebak. Pemain yang benar-benar tidak dapat diprediksi memaksa penggemar untuk jatuh cinta pada mereka.

Pada 2015, setelah mencetak 21 gol yang mengesankan milik Marcelo Bielsa Marseille, André-Pierre Gignac ditolak Orang Gila menawarkan untuk memperpanjang waktunya di French Riviera dan melakukan sesuatu yang sama sekali tidak terduga, bergerak 6.000 mil ke barat ke Monterrey, Meksiko.

Narasi adalah hal yang kuat. Gignac memiliki banyak pilihan, terutama dari raksasa Italia Inter dan Napoli, tetapi tawaran dari dua tim Serie A, serta peluang dari Arab Saudi, ditolak mentah-mentah demi pindah ke Amerika Utara. Menolak tawaran semacam itu memastikan bahwa Gignac telah mengukir namanya di hati setiap penggemar Macan bahkan sebelum dia menendang bola.

Gignac dikerumuni oleh para penggemar saat ia mendarat di Meksiko. Ini adalah pertama kalinya pemain top Eropa memilih tim Liga MX sejak itu Pep Guardiola, tapi ini memiliki perasaan yang berbeda untuk itu. Sementara Guardiola bergabung di musim gugur karirnya, Gignac, pemain yang digambarkan sebagai orang besar di atas, memutuskan untuk bergabung di puncak kekuatannya. Inilah seorang pria yang telah meninggalkan zona nyamannya dengan tujuan membawa budaya sepak bola yang sangat berbeda.

Orang Eropa, lebih khusus lagi, orang Eropa Tengah, memiliki kebiasaan memandang rendah liga di luar lima besar tradisional. Meskipun adil untuk mengatakan bahwa negara-negara ini memiliki pemain terbaik dan kekuatan finansial yang luar biasa, tidak adil untuk mengatakan bahwa mereka adalah segalanya dan akhir segalanya.

Meksiko hidup dan bernafas sepak bola. Topeng Luchador dengan warna klub dan tim nasional, sombrero besar, dan tato full-back sering terlihat di tribun. Ini adalah bangsa yang menganggap permainan indah itu sangat serius.

Orang Prancis itu datang dengan ambisi. “Saya sangat senang. Saya datang untuk memenangkan liga dan Libertadores.” Kedatangan Gignac mulus seperti yang dia harapkan; dia tahu bahasanya, dia telah mempelajari rekan satu timnya dan lawannya. Sang penyerang berarti bisnis – dan kesempatan yang diinginkan untuk membuktikan dirinya datang tepat pada waktunya.

Tigres telah menarik lawan tangguh Brasil di Internacional di semifinal Copa Libertadores. Sayangnya, tim dari Porto Alegre terbukti terlalu kuat di pertandingan kandang mereka, memenangkan pertandingan 2-1 dan merusak harapan klub Meksiko untuk mencapai final.

Di leg kedua, Tigres dan Gignac hanya memikirkan satu hal: balas dendam. Hanya butuh 18 menit bagi sang penyerang untuk mencetak gol pertamanya untuk klub. Lompatan yang tepat waktu dan sundulan yang kuat menangkap kiper Liverpool saat ini Alisson, Gignac menjauh, menangkupkan telinganya sebelum melompat dan meninju udara. Dia telah tiba.

Kembalinya diamankan oleh gol bunuh diri Gefferson yang aneh, dan sundulan dari gelandang Egidio Arévalo memperkuat tempat mereka di final. Gignac sudah sangat dekat dengan trofi pertamanya bersama klub barunya.

Final melihat mereka melawan raksasa Argentina, River Plate. Seperti kebanyakan final di Amerika Tengah dan Selatan, final Copa Libertadores dimainkan dalam dua leg, dengan Tigres bermain di kandang terlebih dahulu. Laga itu berakhir imbang 0-0. Tigres gagal memanfaatkan dukungan tuan rumah mereka, tetapi meremehkan orang-orang Meksiko yang berani atas risiko Anda; lagipula, hal-hal aneh telah terjadi daripada Tigres menuju ke Argentina dan mendapatkan kemenangan besar dan meraih kemenangan.

Estadio Monumental: salah satu arena sepak bola terhebat di dunia, semangkuk api dan gairah yang panas dan mengepul. Tanah telah melihat orang-orang seperti itu Alfredo DiStefano, Enzo Francescolidan Pablo Aimar rahmat rumput suci nya. Tigres tidak diragukan lagi adalah tim yang tidak diunggulkan sehingga mereka harus memulai dengan baik dan menjaga pikiran mereka dengan segala cara.

Sayangnya, semuanya berubah menjadi pot segera setelah gol pertama River bersarang di kantong bawang. Itu datang pada saat yang tepat, tepat saat peluit akan dibunyikan untuk paruh waktu. Para pemain Tigres bekerja keras untuk jeda, kepala menggantung; Anda dapat mengatakan bahwa tujuan telah baik dan benar-benar mengambil angin dari layar mereka.

Gol kedua River adalah pukulan telak lainnya. Keputusan penalti yang lembut, yang mendapat tepuk tangan sarkastik dan tawa dari kiper Tigres Nahuel Guzmán, dengan cekatan ditempatkan oleh gelandang Uruguay Carlos Sánchez. River unggul 2-0 dan meluncur. Hanya empat menit kemudian datang paku terakhir. Bek tengah Ramiro Funes Mori melompat jauh di atas semua orang untuk mengangguk di sudut yang menyedihkan dan akhirnya membuat Gignac dan Tigres keluar dari kesengsaraan mereka.

Kembali ke tanah Meksiko, Gignac menemukan kakinya dengan baik. Empat puluh empat gol dalam 18 bulan pertamanya, banyak di antaranya adalah gol dunia, membuatnya mendapat julukan seperti itu Yang paling keren (Yang Paling Mengagumkan).

Musim Liga MX dibagi menjadi dua bagian, Apertura dan Clausura. Pada bulan Desember, Gignac telah membayar kembali kepercayaan para penggemar dengan memimpin timnya meraih gelar Meksiko pertamanya dan keempat klub, Apertura 2015. Dia kemudian mengikutinya dengan membantu mengangkat trofi Campeón de Campeones pada tahun 2016, mendapatkan Bola d’Oro, hadiah individu yang diberikan kepada pemain terbaik di Meksiko.

Didier Deschamps tidak bisa lagi mengabaikannya. Sementara di Eropa, Gignac selalu diabaikan untuk tim nasional, tetapi saat Prancis akan memulai kampanye Euro 2016 mereka, Deschamps membutuhkan wakil untuk Olivier Giroud. Bentuk Kevin Gamerio telah jatuh dari tebing dan milik Karim Benzema pengasingan yang memalukan membuatnya kehilangan artinya Gignac adalah orang yang akan menggantikannya. “Tidak ada permusuhan di antara kami. [Deschamps] adalah orang yang berintegritas. Dia menunjukkannya ketika dia meminta saya kembali ke tim nasional,” kata Gignac.

Pada akhirnya, Prancis kalah dari Portugal di final, tetapi, secara pribadi, Gignac pasti senang. Sementara dia tidak diragukan lagi bermain biola kedua setelah Giroud, dia berhasil membuat enam penampilan selama turnamen, termasuk final, permainan di mana dia hampir mencetak gol.

Pada menit ke-93, saat permainan seimbang, Gignac menerima bola di sisi kiri kotak enam yard, membalikkan Pepe dan melepaskan tembakan. Dia mengalahkan kiper Portugal Rui Patricio di tiang dekat tapi bola memantul dari kayu dan Antoine Greizmann tidak mampu mengunci rebound. Gignac hanya beberapa inci dari menjadi pemain pertama sejak dimulainya turnamen yang berbasis di luar Eropa untuk mencetak gol kemenangan di final.

Striker itu kembali ke Meksiko dengan perasaan sepenuhnya dibenarkan. Penutupan yang dia terima dari waktunya bersama tim nasional terlihat di lapangan untuk klubnya. Meskipun dia tidak bisa mendapatkan trofi Euro 2016, dia tidak bisa berhenti menang bersama Tigres, mengangkat Apertura pada 2016 dan 2017 dan Clausura pada 2019.

Akhirnya, pada Agustus 2019, nama Gignac tercatat dalam sejarah, golnya yang ke-105 membuatnya menjadi pencetak gol terbanyak Tigres. Sebelum pertandingan, tifo bendera Prancis yang besar diresmikan oleh para penggemar dan Gignac berterima kasih kepada mereka satu-satunya cara yang dia tahu: mencetak hat-trick dalam 23 menit pertama. Dewan Tigres juga mengumumkan bahwa mereka telah memesan patung impor modern terbesar sepak bola Meksiko.

Sementara segala sesuatu di dalam negeri sangat bagus, ada gajah yang agak besar di ruangan itu: Tigres sepertinya tidak bisa melakukannya di Liga Champions CONCACAF. Sisi Meksiko tidak lagi bersaing di Copa Libertadores menyusul perombakan kompetisi pada 2017, yang berarti Gignac tidak akan pernah mendapatkan kesempatan untuk mencoretnya dari daftarnya. Tiga kekalahan terakhir dalam empat tahun telah memberi Tigres reputasi pengiring pengantin abadi, dengan setiap kekalahan datang dari rival domestik. Pasti terasa seolah-olah mereka dikutuk.

Di usia 34 tahun, mulai terasa tahun 2020 akan menjadi kesempatan terakhirnya. Seperti biasa, maju ke final relatif mudah. Kemenangan nyaman melawan New York City FC di perempat final dan Olimpia dari Honduras di semifinal menyiapkan final melawan LAFC dan harta nasional Meksiko, Carlos Vela. Gignac awalnya diragukan karena cedera untuk final, tetapi tidak ada kemungkinan dia akan melewatkan ini.

COVID-19 berarti final harus dimainkan di stadion kosong, tetapi pemain Prancis itu tidak berhenti. Diego Rossi menempatkan pakaian Amerika di depan pada tanda jam dengan lob cekatan di kotak enam yard yang Guzmán tidak bisa berbuat apa-apa. Tigres sekali lagi berada dalam posisi yang sangat familiar itu.

Berbeda dengan final-final sebelumnya, setelah kebobolan Tigres bangkit. Sebelas menit kemudian, mereka menyamakan kedudukan melalui sundulan bek tengah Hugo Ayala. Saat skor 1-1, dorongan ada pada tim Meksiko; yang mereka butuhkan adalah kepala yang berpengalaman untuk memimpin mereka menuju kemenangan.

Naik melangkah Gignac dan, pada menit ke-84, pria saat ini mencetak golnya. Berdiri di tepi D, bola diberikan kepadanya, dan dia dengan santai memasukkan bola melewati Kenneth Vermeer di gawang LAFC sebelum pemain bertahan mana pun memiliki kesempatan untuk menutupnya.

Dia mungkin membuat gol itu terlihat mudah tetapi tidak ada yang biasa tentang selebrasinya, melayang-layang dan mengayun-ayunkan rekan satu timnya saat mereka berusaha mati-matian untuk menghormati penyerang jimat mereka. Anda bisa tahu dari raut wajahnya bahwa gol ini, dari semuanya, yang paling berarti.

Petualangan Gignac di Meksiko memuncak pada Februari 2021 dengan final Piala Dunia Klub melawan Bayern Munich. Kredensial turnamen diperdebatkan di Eropa, dengan banyak yang melihatnya sebagai ketidaknyamanan, tetapi ini adalah kesempatan bagi Gignac untuk menunjukkan kepada elit Eropa bahwa mereka bukanlah Alfa dan Omega. Sayangnya, dan bisa ditebak, Jerman menang tanpa benar-benar berkeringat, Benjamin Pavard dengan satu-satunya gol.

Dalam dunia korporat di mana sepak bola telah menjadi komoditas, sulit untuk menemukan kisah yang benar-benar romantis. André-Pierre Gignac membuat langkah yang membingungkan banyak orang, tetapi kesuksesan dan kemauannya untuk membawa budaya yang berbeda begitu dekat dengan hatinya adalah salah satu narasi terbesar dari permainan indah saat ini.

Oleh Alex Roberts @AProberts123

Pengeluaran hk tercepat hari ini tetap kita umumkan terhadap https://busourenkin.com/togel-hong-kong-output-hk-perbelanjaan-hk-data-hk-hk-toto/ dengan menjajaki hasil result togel hongkong pools sah. Dengan menyuguhkan hasil pengeluaran hk hari ini terkini serta sangat kilat berasal dari hongkong pools. Telah tentu togelmania sanggup mengenali berapa Data Togel HK hari ini yang asi dan juga legal. Alhasil mempermudah para pemeran membuat mengetahui jackpot togel hongkong malam ini live selaku referensi berhasil takluk taruhan yang di mainkan. Ketersediaan hasil pengeluaran hk terkini benar-benar tetap menjadi fokus mutlak semua pemeran. Alasannya seluruh bandar togel hongkong online sama sekali pula senantiasa menjajaki hasil result togel hongkong pools.

Pengeluaran hk terkini serta tercepat sudah tentu jadi pencarian penting yang senantiasa di cobalah oleh para pengagum togel hongkong di Indonesia. Oleh karena seperti itu, Kita terencana menulis seluruh nomor pengeluaran hongkong memakai https://habanero.work/habanero-slot-demo-habanero-slot-dalam-talian-slot-gacor-hari-ini/ data hk prize di atas. Tujuannya agar pemeran dapat memandang bersama dengan langkah nyata semacam hasil keluaran hk hari ini serta https://littlesistersbookstore.com/togel-singapura-hari-ini-togel-sgp-togel-sgp-output-sgp-hari-ini/ waktu result togel hongkong yang senang di tengok pemeran. Seperti itu kenapa pada laman ini selamanya di memperlihatkan live draw hk tercepat buat para pemeran toto hk di manapun. Lumayan dengan datang ke situs keluaran hk tercepat, Saat ini togelmania telah mampu mengetahui hasil hk hari ini terlalu detil tiap unitogel dan lagutogel.